Senin, 25 Oktober 2010

PEMBELAJARAN KELAS RANGKAP (MULTIGRADE TEACHING)

A. MATERI POKOK

a. Pengertian Pembelajaran Kelas Rangkap

     Multigrade teaching atau pembelajaran kelas rangkap di SD sudah banyak dilaksanakan di Indonesia di negara-negara maju hal ini sudah menjadi bagian dari sistem pendidikan secara utuh. Pengembangan dan penggunaan model ini dilakukan karena faktor kekurangan tenaga guru, letak geografis yang sulit dijangkau, jumlah siswa relatif kecil, keterbatasan ruangan, atau ketidakhadiran guru. Pembelajaran Kelas Rangkap merupakan model pembelajaran dengan mencampur beberapa siswa yang terdiri dari dua atau tiga tingkatan kelas dalam satu kelas dan pembelajaran diberikan oleh satu guru saja untuk beberapa waktu. Pembelajaran kelas rangkap sangat menekankan dua hal utama, yaitu kelas digabung secara terintegrasi dan pembelajaran terpusat pada siswa sehingga guru tidak perlu berlari-lari antara dua ruang kelas untuk mengajar dua tingkatan kelas yang berbeda dengan program yang berbeda. Namun murid dari dua kelas bekerja secara sendiri-sendiri di ruangan yang sama, masing-masing duduk di sisi ruang kelas yang berlainan dan diajarkan program yang berbeda oleh satu guru. PKR adalah suatu bentuk pembelajaran yang mensyaratkan seorang guru mengajar dalam satu ruangan kelas atau lebih, dalam saat yang sama, dan menghadapi dua atau lebih tingkat kelas yang berbeda (IG.AK.Wardhani, 1998). Alasan dilakukannya Pembelajaran Kelas Rangkap (PKR) tidak hanya karena faktor kekurangan guru. PKR juga sering diterapkan karena alasan letak geografis yang sulit dijangkau, ruangan kelas terbatas, kekurangan tenaga guru, jumlah siswa yang relatif sedikit, guru berhalangan hadir, atau mungkin faktor keamanan seperti di daerah pengungsi.

     Katz (1992), menegaskan bahwa kelas rangkap dilaksanakan tidak hanya karena alasan-alasan letak gegorafis, kekurangan murid, atau kekurangan tenaga guru, akan tetapi lebih dari itu adalah bagaimana meningkatkan mutu pendidikan melalaui fasilitasi yang tinggi bagi perkembangan dan potensi siswa. Oleh karena itu dia mengembangkan tiga jenis kelas rangkap dalam rangka pembelajaran;
  • Combined grades,
  • continuous progress,
  • mixed age/multiage grouping.
      Model pertama Combine grades; atau juga dikatakan sebagai combined classess, dimana dalam satu kelas terdapat lebih dari satu tingkatan kelas anak. Membagi kelas menjadi beberapa bagian sesuai dengan tuntutan kurikulum untuk beberapa tingkatan atau hanya dua tingkatan. Tujuan utamanya adalah untuk memaksimalkan kemampuan siswa dan pemahaman lingkungan juga meningkatkan sikap dan pengalaman dalam kelompok-kelompok umur yang berbeda.

     Model kedua Continuous progrees; model ini berupa kelompok anak dengan pencapaian kurikulum yang tinggi dimana proses belajar mengajar melihat keberlanjutan pengalaman dan tingkat perkembangan anak, dalam model ini setiap anak berkesempatan untuk terus berkelanjutan dalam mengikuti setiap tingkatan kelas sesuai dengan lama sekolah, tujuannya adalah setiap anak berkesempatan untuk memperoleh keuntungan dari perbedaan umur dan perbedaan sikap dan kemampuan ketika belajar bersama.

      Model ketiga mixed age/multiage grouping; dimana proses pembelajaran dan praktek kurikulum memaksimalkan keuntungan dari berinteraksi dan bekerjasama dari beragam umur. Dalam model ini grup dibuat secara fleksibel atau proses re gruping anak dibuat dalam kelompok umur, jenis kelamin, kemampuan, mungkin terjadi satu guru mengajar untuk lebih dari satu tahun.
       Alasan dengan menggunakan model berbagai tingkatan umur ini multiage grouping ini adalah;
  • memberikan kesempatan kepada anak untuk belajar tanpa rasa takut dan salah,
  • siswa disediakan kegiatan dengan berbagai jenis,
  • dengan model ini memungkinkan anak dapat belajar tentang aspek sosial, pemahaman tentang diri dan orang lain, kepercayaan diri dan konsep diri, 
  • partisipasi anak dalam kelompok, pada akhirnya dapat meningkatkan hubungan sosial dan pertemanan,tidak ada titik signifikansi antara kelompok umur tertentu dengan beragam umur dalam pencapaian prestasi di kelas.
b. Pola Pelaksanaan Pembelajaran Kelas Rangkap.

      Pola-pola dalam pelaksanaan pembelajaran kelas rangkap seperti dikemukakan oleh Oos M. Anwas dalam penelitiannya yang berjudul Pengembangan Model Pembelajaran Kelas Rangkap Berbantuan Media Audio di Sekolah Dasar. Pola pertama, seorang guru menghadapi dua ruangan untuk dua tingkatan kelas yang berbeda, misalnya kelas IV dan V. Masing-masing ruangan ditempati oleh satu tingkatan kelas. Biasanya antarkelas dihubungkan oleh pintu penghubung. Pintu penghubung ini bisa digunakan guru dalam memberikan penjelasan kepada seluruh siswa di semua tingkatan yang berbeda tersebut.
       Bisa saja guru mengajar di lebih dari tiga kelas dalam ruangan terpisah atau mungkin saja dalam satu ruangan. Pola yang dikembangkan ini disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan sekolah. Dibawah ini ada sebuah contoh model pembelajaran kelas rangkan dengan berbantuan audio, lebih jelasnya sebagai berikut: Pada model ini guru menghadapi dua kelas pada tingkatan yang berbeda dalam satu ruangan kelas (2.1). Contoh model pengelolan kelas yang dilakukan oleh guru ini untuk pembelajaran sekitar 80 menit. Pada kegiatan pendahuluan (± 10 menit) guru memberikan pengantar dan pengarahan sekaligus untuk dua kelas di dalam satu ruangan. Di sini guru bisa menggunakan dua papan tulis atau satu papan tulis dibagi dua. Topik dan tujuan belajar perlu ditulis agar diketahui siswa dari masing-masing kelas. Guru menjelaskan pula langkah-langkah kegiatan yang akan dilaksanakan selama proses pembelajaran berlangsung. Pada bagian ini guru juga memberikan penjelasan khusus mengenai tugas-tugas yang harus diselesaikan bagi kelas yang akan mendengarkan media audio. Kegiatan inti (± 60 menit) adalah tahapan inti dalam proses pembelajaran. 
       Pada tahapan ini guru menerapkan berbagai metode pembelajaran yang sesuai untuk masing-masing kelas berdasarkan topik yang diajarkan. Misalnya pada 15 menit pertama, siswa kelas V belajar melalui media audio. Ketika memanfatkan media audio, siswa diberikan keleluasaan untuk memanfaatkan program secara mandiri/berkelompok. Siswa juga dituntut untuk mencatat hal-hal yang dianggap penting dalam media audio. Atur pula volume suara agar tidak mengganggu pada siswa kelas VI. Pada saat yang bersamaan itu guru membimbing kelas VI dalam belajar kelompok.
       Kemudian 15 menit selanjutnya, guru menugaskan pada siswa kelas VI untuk belajar melalui audio secara mandiri/berkelompok. Guru pindah ke siswa kelas V untuk melakukan diskusi di bawah bimbingan guru terutama tentang materi dari media audio tadi. 15 menit berikutnya, di kelas V guru menugaskan siswa untuk kerja kelompok. Sedangkan di kelas VI, siswa berdiskusi secara kelompok dibawah bimbingan guru. Selanjutnya, 15 menit terakhir, di kelas VI guru meminta setiap kelompok untuk menyajikan hasil diskusinya di depan kelas dengan bimbingan guru. Begitu pula untuk kelas VI, siswa diminta untuk menyajikan laporan hasil diskusi kelompok dihadapan teman-temannya.

B. KESIMPULAN

        Multigrade teaching atau pembelajaran kelas rangkap di SD banyak dilakukan baik di Indonesia maupun negara maju. Penggunaan model ini dilakukan karena faktor kekurangan tenaga guru, letak geografis yang sulit dijangkau, jumlah siswa relatif kecil, keterbatasan ruangan, atau ketidakhadiran guru. Media audio merupakan salah satu pilihan dalam meningkatkan mutu proses pembelajaran kelas rangkap. Media ini dipandang cukup murah, mudah, dan praktis. Di sisi lain media audio juga bisa mengatasi lemahnya budaya membaca. Penggunaan pola pembelajaran kelas rangkap sangat ditentukan oleh kondisi dan kebutuhan sekolah. Di sini kreativitas guru sangat dituntut. Model PKR Berbantuan Media Audio terbukti membantu tugas guru. Di samping itu, model ini dapat memudahkan siswa dalam memahami materi serta bisa meningkatkan motivasi belajar. Hal ini merupakan aspek penting dalam meningkatkan kualitas pembelajaran terutama bagi sekolah yang melakukan pembelajaran kelas rangkap.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar